Skip to main content

kugiran separuh masa

Ini sangat nolstagia. Banyak benda aku lalui dengan depa ni. Dari lepak-lepak main gitar (aku tengok je dan tumpang melalak) kat kelas lepas makan malam kt dewan tunggu maghrib sampai la kongsi duit ramai-ramai beli gitar dan lepas dua hari kena rampas dengan ustaz syamsuri masa kat sekolah menengah dulu. Aku sekarang pon tak reti-reti lagi main gitar. Dari start main lagu ACAB (masa tu skinhead tengah up), green day, nirvana, butterfingger sampai la sekarang main lagu metal dan pelangi petang. Dan yang paling penting depa men muzik bukan sebab nak jadi indie.



Terdiri daripada lima anak muda bergetah, zubet anak baharon (gitaris), razin cucu ismail (gitaris), pian,juga cucu ismail (basis), ajim anak pak rahim (drummer), dan aku selaku perosak lagu. Dulu ajim tu selalu aku tengok prektis pakai hanger ketok-ketok bantal kat katil asrama. Nak up sket dia pakai baldi. Nama band ni menurut zubet ialah Cocise. Tiada tambahan 'the' ok. Tanya beliau pa dia maksud Cocise tu. Band ni mempunyai rekod yang sangat gemilang iaitu belum pernah beraksi di gig,konsert jom heboh apatah lagi kenduri kawen. Main suka-suka je ni.

Panjang lak intro. Sebenarnya aku aku nak cerita pasal gambar kt bawah ni.so, ini adalah gambar yg aku abadikan bila ntah. Gambar ni aku ingat ambik dekat sche chan kat Sg. Petani kot. Sudah merepek. Kali ni kita kasi versi hitam putih sket.


ini pian.sudah berpunya dan mempunyai badan yang katang.
ini zubet.juga sudah berpunya.merupakan seorang tuan kucing yang
amat menyayangi  kucingnya.

ini ajim. hanya beliau seorang sahaja yang bekerjaya tetap. 


ini razin.seorang penggemar chow kuey teow tegar.



gambar aku?tak payah.

Comments

Popular posts from this blog

Lapar

Ada satu hari tu, aku lapar. Macam la hari lain tak lapar kan. Entah apa-apa jugak intro cerita aku ni. Jadi aku pun nak beli makanan. Depan rumah aku ni ada deretan kedai jual macam-macam makanan. Dari makanan yang diimport daripada luar negara seperti tomyam, membawa kepada makanan tempatan seperti nasi bujang. Jadi seperti kebanyakan orang yang lapar dan bujang, aku pergi beli makanan masa balik dari kerja tu. Dari jauh aku nampak kelibat seorang pakcik yang tengah mengibas lalat dengan penuh kharisma. Dalam hati aku berteriak yakin bahawa ini lah kedai yang paling tepat untuk aku pilih.Sampai di depan kedai tu sambil mengukir senyuman, aku perhatikan satu persatu lauk yang ada. Oleh kerana, tengahari tadi aku tak ada selera dan makan biasa-biasa, jadi aku ada bajet lebih sikit sekurang-kurangnya seketol ayam atau pun kombinasi telur dadar dan dua ketul bergedil ayam untuk makan malam. Dalam pemerhatian aku terhadap lauk-pauk dengan teliti tadi, rasa berdosa pulak kalau tak pilih l…

konvokasi sembilan sepuluh sebelas

lompat!