Skip to main content

misi suci

Seperti yang dijanjikan, tepat setengah jam selepas subuh, arnab tiba di lokasi yang dijanjikan. Bagi seekor arnab yang agak gampang angkuhnya, hari ini adalah hari yang sangat besar baginya. Lebih besar lagi dari ceramah politik yang disepanjang jalan masuknya penuh dengan gerai-gerai mencual cd ceramah politik dan agama. Tidak kurang jugak makcik gayah yang mengambil kesempatan menjual laksanya yang kini kian dikenali ramai. Lepas matahari mula melazerkan pancarannya, kura-kura pon sampai. Mungkin wiridnya sedikit panjang. Ambil berkat jumaat agaknya. Arnab yang lama menunggu, memuncungkan mulutnya. Rasa hendak bagi penampar kura-kura pendam erat di dalam hati. 

Tak lama kemudian perlumbaan pun dimulakan. Penjaga garisan hari itu iaitu sang semut, melepaskan tembakan di udara. Baru setapak kura-kura melangkah, arnab telah pon berada di hadapan sebanyak lima tiang. Kura-kura senyum tidak menunjukan gigi oleh kerana beliau menanggalkan gigi palsunya untuk mengurangkan berat supaya gerakannya sedikit pantas. Adalah dua saat lebih pantas. Sang arnab yang berada didepan menoleh dan meletakkan tangannya di ubun-ubun rambut tepat di antara kedua telinganya yang menegak ala-ala pemain golf. Nampaknya kura-kura kelihatan sangat sayup-sayup mata memandang orang kata. Sang semut si penjaga garisan lagi la tak payah cerita. 

Arnab kemudiannya ambil keputusan untuk berehat sebentar. Akibat kebosanan menunggu kura-kura sampai, arnab terfikir untuk bershuffle. Arnab bingkas bangun lalu memulakan gerakan. Makin lama makin pantas. Sambil bershuffle beliau selang-selikan dengan tarian zapin. Ketika tengah bershuffle, arnab bersiul-siul lagu cindai nyanyian siti nurhaliza. Baru je nak masuk verse kedua lagu cindai tu, aku tiba-tiba dari belakang datang  membuat bentesan keras tepat di kepala lutut kiri arnab. Tiada kad merah dikenakan disebabkan tiada pengadil di situ. Oleh kerana arnab masih lagi meneruskan lagu cindai tersebut, aku letak bola di tanah lalu bergerak ke belakang sebanyak lima langkah. aku cekak pinggang ala-ala encik latif, pengetua Akademi Futsal Pukul 6 Petang-petang Tempat Biasa (AFP6PTB), lalu terus bergerak laju melepaskan rembatan tepat  ke kepala lutut kanan arnab pula. Mulut arnab berbuih.

Bola yang aku rembat tadi bergolek-golek lalu ditahan oleh seseorang. Rupa-rupanya kura-kura sudah pun sampai di lokasi kejadian. Lama beliau perhatikan aku rupanya. Sambil tersenyum tanpa gigi, kura-kura membuat hantaran lambung kembali kepada aku. Kura-kura meneruskan perlumbaan. Dengar cerita beliau menang perlumbaan  tersebut selepas sampai di garisan penamat ketika masuk waktu maghrib. Tak lama selepas beberapa hari kemudian, aku dapat tawaran dari kura-kura masuk team penyelamat yang dikenali sebagai wonderpet. Aku tolak sebab kena paksa makan daun saderi. Sekarang ni aku dengar dah masuk tv dah kura-kura ni. Menyesal aku tolak tawaran beliau dulu.

Sebelum aku merepek lagi jauh,baik aku berhenti. Asalnya aku nak cerita pasal gambar hari sukan sekolah, apahal pulak keluar cerita pasal arnab?sebagai cover, aku letak satu gambar ni. 

encik kura-kura

Comments

Popular posts from this blog

Lapar

Ada satu hari tu, aku lapar. Macam la hari lain tak lapar kan. Entah apa-apa jugak intro cerita aku ni. Jadi aku pun nak beli makanan. Depan rumah aku ni ada deretan kedai jual macam-macam makanan. Dari makanan yang diimport daripada luar negara seperti tomyam, membawa kepada makanan tempatan seperti nasi bujang. Jadi seperti kebanyakan orang yang lapar dan bujang, aku pergi beli makanan masa balik dari kerja tu. Dari jauh aku nampak kelibat seorang pakcik yang tengah mengibas lalat dengan penuh kharisma. Dalam hati aku berteriak yakin bahawa ini lah kedai yang paling tepat untuk aku pilih.Sampai di depan kedai tu sambil mengukir senyuman, aku perhatikan satu persatu lauk yang ada. Oleh kerana, tengahari tadi aku tak ada selera dan makan biasa-biasa, jadi aku ada bajet lebih sikit sekurang-kurangnya seketol ayam atau pun kombinasi telur dadar dan dua ketul bergedil ayam untuk makan malam. Dalam pemerhatian aku terhadap lauk-pauk dengan teliti tadi, rasa berdosa pulak kalau tak pilih l…

konvokasi sembilan sepuluh sebelas

lompat!