Skip to main content

selamat hari abah-abah

Di suatu petang yang indah ketika tahun 2004,aku dan abah aku pergi ke pekan Kulim. Pergi untuk beli barang keperluan kalau tak salah. Pergi ke pekan Kulim mengambil masa lebih kurang setengah jam dari rumah aku. Di pekan Kulim masa tu masih lagi tiada pusat membeli belah. Ada supermarket je. Tesco dengan Giant tak naik lagi masa tu. Yang ada cuma supermarket yawata, nola dan the store. Antara ketiga-tiga supermarket ni, the store nampak power sikit sebab ada eskalator. Tapi eskalator yang disediakan untuk naik je. Turun kena menapak jugak. 

Sesuai dengan abah aku yang power, mesti la dia pilih untuk pergi tempat yang power. The Store ni ada 5 tingkat  kalau xsalah aku. Tingkat pertama jual barang keperluan harian seperti minyak rambut tencho dan juga susu fernleaf. Tingkat kedua menjual pakaian baby dan kanak-kanak, tingkat ketiga jual pakaian wanita, tingkat keempat jual pakaian lelaki dan tingkat tertinggi jual alatan-alatan tulis, pejabat dan juga pinggan mangkuk untuk buat hadiah orang kahwin-kahwin.

Dalam banyak-banyak tingkat dalam supermarket ni, aku suka pergi tingkat 3. Kat tingkat 3 depan eskalator ni ada satu tempat jual kaset-kaset. Kebiasaannya aku pergi kedai kaset dekat Yawata. Memandangkan hari ni abah aku pergi The Store, jadi tengok je la kat situ. Kebetulan masa tu, Butterfingers baru je keluar album baru mereka berjudul kembali. Sebagai remaja yang baru berjinak-jinak dengar muzik yang lain alirannya dari media massa, atau pun istilah yang lebih tepat, budak baru nak up (#bbnu) walaupun rambut masih belah tengah, aku jadi teruja nak beli. 

Aku keluarkan dompet aku yang ada gambar kepala alien. Memandangkan aku belum bekerja maka duit aku adalah terhad masa tu. Duit belanja sekolah abah aku bagi bukannya reti nak jimat. Tak kan nak buat pinjaman bank ye dok? Oleh kerana tak cukup duit,aku macam nak kensel beli kaset tu. Tapi oleh kerana semangat  budak baru nak up walaupun rambut masih belah tengah mengatasi segalanya, aku nekad mintak kat abah aku.

Aku masa tu cuak sikit kalau nak mintak benda bukan-bukan kat abah aku ni. Tapi oleh kerana semangat budak baru nak up walaupun rambut masih belah tengah mengatasi segalanya, aku cakap gak kat abah aku. Dapat. Agaknya sebab aku buat muka comel sambil terkinja-kinja kot. kehkehkeh. Dan sebagai budak baru nak up walaupun rambut masih belah tengah, aku rasa terharu. Aku cakap terima kasih dan abah aku senyum simpul. 

Sebagai budak baru nak up walaupun rambut masih belah tengah, aku jadi tak sabar-sabar nak dengar kaset tu. Masuk je dalam kereta aku terus pasang. Masa tu kereta dulu-dulu ada lagi kaset player. Oleh kerana aku gelojoh, aku terpasang belah side B dulu. Maka dengan itu keluar la lagu tentang-tentang, track terakhir album tu.

"bukak radio di pagi hari,malam hari sama sahaja....."

tiba-tiba dengar suara sebelah aku. 

"lagu apa ni?macam orang mabuk ja"


***********************************************

p/s : selamat hari bapa kepada abah saya Abd Razak b Saad. Semoga sentiasa dibawah payungan rahmat-Nya dan beroleh kebahagiaan di dunia dan akhirat. 

Comments

  1. ingat plak ko kat tingkat satu jual susu fernleaf.. hahaha~

    lepas ni... aku tak sabar nak dengar cerita pasal ko jadi ayah kepada budak baru nak up walaupun rambut masih belah tengah pulak...

    hahaha... selamat hari abah!

    ReplyDelete
  2. memang tingkat tu je jual susu-susu ni kd.haha

    nanti dah ada anak aku nak delete blog ni.xnak bg dorang baca.haha

    selamat hari abah jugak kd :)

    ReplyDelete
  3. ko ckp "tingkat ketiga jual pakaian wanita"..pstu ko ckp "aku suka pergi tingkat 3"..OMG!! ko suka gi tingkat ke-3 khai?? cover ckp dpn eskelator ada kedai kaset kens..kahkahkah %-D

    ReplyDelete
  4. kahkahkah.bongok!jangan risau,aku tak pervertlah ngek.haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

konvokasi sembilan sepuluh sebelas

lompat!

Lapar

Ada satu hari tu, aku lapar. Macam la hari lain tak lapar kan. Entah apa-apa jugak intro cerita aku ni. Jadi aku pun nak beli makanan. Depan rumah aku ni ada deretan kedai jual macam-macam makanan. Dari makanan yang diimport daripada luar negara seperti tomyam, membawa kepada makanan tempatan seperti nasi bujang. Jadi seperti kebanyakan orang yang lapar dan bujang, aku pergi beli makanan masa balik dari kerja tu. Dari jauh aku nampak kelibat seorang pakcik yang tengah mengibas lalat dengan penuh kharisma. Dalam hati aku berteriak yakin bahawa ini lah kedai yang paling tepat untuk aku pilih.Sampai di depan kedai tu sambil mengukir senyuman, aku perhatikan satu persatu lauk yang ada. Oleh kerana, tengahari tadi aku tak ada selera dan makan biasa-biasa, jadi aku ada bajet lebih sikit sekurang-kurangnya seketol ayam atau pun kombinasi telur dadar dan dua ketul bergedil ayam untuk makan malam. Dalam pemerhatian aku terhadap lauk-pauk dengan teliti tadi, rasa berdosa pulak kalau tak pilih l…

ipoh mali talak sombong

Pada suatu hari yang hening, unggas-unggas berkicauan, pagad (nama timangan hampir comel) ajak aku pergi Ipoh. Nak tengok hoki katanya. Seingat aku Malaysia lawan Australia. Aku yang macam bosan-bosan pon layan. Boleh jugak pergi jalan-jalan. Dipendekkan cerita, pagi hari apa ntah, aku, pagad dan kamal ceo pon bergerak menyelusuri lebuh raya utara selatan atau nama popularnya plus. Pergi naik kereta berjenama mercedes kamal ni rasa hensem dia lain macam. Sampai je dekat ipoh kami terus cari rumah mira (member studiomate aku). Untung-untung dapat sarapan free.

Cari rumah mira ni satu hal jugak dia punya mencabar. Aku asal Kedah, pagad asal Grik, kamal pulak asal Meru kot. Memang marveles. Tapi lepas guna firasat dan kemudahan teknologi telefon,sampai jugak dekat rumah mira. Hari tu memang untung sebab memang dapat sarapan kat rumah mira. Duit lebih tu boleh jugak aku buat beli deodoran. Masa datang tu keluarga dia ada. Mak mira ni baik orangnya. Aku sampai menitis air mata sebab terhar…